Review Spectra 9 Plus

Sebelumnya, saya pernah menuliskan review beberapa pompa ASI yang pernah saya coba di sini. Saat itu, bersama dengan si pompa ASI terakhir yaitu Avent Comfort Manual saya berhasil mengantarkan kakak Rahma lulus ASI sampai dengan 2 tahun, alhamdulillah. Nah, di anak yang ketiga ini rupanya gadget menyusui yang dipakai harus berbeda lagi, dan inilah gadget saya sekarang: Spectra 9 Plus.

Sebelum yakin membeli Spectra 9 Plus, saya terlebih dahulu menyewa beberapa tipe pompa ASI di Shafarentalpump dan Dirania Sewa Pompa Asi. Setelah mencoba Malish Aria, Avent Electric dan Spectra 9 Plus, pada akhirnya pilihan yang terakhirlah yang saya pinang untuk dibeli. Kalau ditanya kenapa akhirnya memutuskan pilih Spectra 9 Plus, jawabannya kira-kira begini:

  • karena pompa ini yang paling praktis dan silent di antara yang saya coba.
  • mesinnya hanya sebesar power bank, rechargeable alias ga perlu nyolok listrik (asal ngga lupa ngecharge),
  • printilan botol dan pompanya ngga banyak jadi mudah dibersihkan, dan (setelah melalui penyesuaian beberapa kali) dipakainya nyaman,
  • bisa double pump.
  • yang kece, layarnya ada LCD yang menunjukkan timer lama memompa, pun setelah 30 menit akan ada mode auto off.

Lengkap kan? :D. Nah, sayangnya memang harganya cukup lumayan hehe. Jadi memang pastikan benar-benar yakin memilih yang ini sebelum membeli

 

Bersama Spectra 9 Plus, di hari pertama mulai masuk kantor pasca cuti bersalin stok ASIP di kulkas mencapai 70 botol. Tidak banyak memang kalau dibandingkan dengan mama-mama perah yang foto kulkasnya seliweran di IG 😂. Ingat slogan utama: pasti cukup. Di bulan kedua ngantor pasca cuti bersalin, qodarullah saya sakit, operasi dan harus bedrest total sekitar 3 pekan. Saat itu stok ASIP langsung terjun bebas di angka 27 botol. Pasca sakit seiring dengan kondisi tubuh yang kembali fit dan rutinitas pumping yang kembali normal alhamdulillah hingga sekarang stok bekal ASIP Agha konsisten di angka 40 botol.

Terkait dengan pemakaian Spectra 9 Plus sendiri sampai dengan Agha usia 8 bln ini alhamdulillah tidak mengecewakan. Yang penting rutin ngecharge saat sudah hampir kosong. Oiya, berikut sedikit tips dari saya terkait pemakaian Spectra 9 Plus:

  1. Kenali kelengkapan si pompanya. Printilannya apa saja. Cara pemasangannya bagaimana. Setelah itu, rasakan apakah nyaman dipakai. FYI, corong bawaan dari paket Spectra 9 Plus adalah size S dengan diameter 22 mm, dan pada saat awal sukses bikin lecet. Kemudian saya membeli corong bawaannya yang size M, alhamdulillah cocok dan nyaman tanpa lecet sampai sekarang. Terkait dengan massagernya, saya tidak memakai karena memang rasanya jadi kurang nyaman. Nah karena ini preferensi masing-masing, silakan dikenali sendiri mana yang paling nyaman.
  2. Kenali cara kerjanya. Ini terkait mode yang ada di Spectra 9 Plus. Ada 2 tombol mode: massage dan vacuum/expression. Massage maksimal level 5, expression level 10. Pada saat dulu saya menyewa, saat itulah saya benar-benar mencari rasa nyaman yang pas menggunakan mode yang ada di Spectra. Dan pola yang selama ini nyaman buat saya adalah massage di level 5 sekitar 5 menit, setelah terasa let down reflex kemudian pindah ke mode vakum/expression di level 5 atau 6 sampai terasa kosong. Kemudian diulang kembali 1-2 kali.
  3. Secara berkala, cek kelayakan sparepartnya. Bersihkan selang secara teratur. Cek valvenya. Connectornya. Yang paling penting valve sih, sebab valve yang kendor membuat hisapan menjadi lemah. Kemarin seliweran di IG bahwa ada valve spectra model baru berwarna biru yang katanya lebih direkomendasikan, namun saya belum mencobanya.

Nah, demikian sedikit review selama menggunakan Spectra 9 Plus. Saat ini usia Agha 8,5 bulan. Mudah-mudahan bisa mengantarkan Agha sampai dengan lulus ASI hingga 2th nanti. Aamin.

Drama Menyusui: Tentang Tongue Tie dan Frenotomi

Dari ketiga kali punya bayi dan menyusui, masing-masing ternyata punya cerita dan drama sendiri. Bener kok kalau banyak yang bilang: menyusui itu nggak semudah teori. Betul 1000%. Dan buat emak bekerja, tantangannya akan ditambah dengan perihal stok menyetok asip. Nah.

Setelah Agha lahir, seperti halnya kakak kakaknya saya langsung menyusuinya walau bisa dibilang kolostrum baru keluar sedikit sekali. Pedelah pokoknya. Kalau ada yang tanya: ASInya sudah keluar? Dengan segera dijawab: sudah dong :-D. Nah drama menyusui Agha ini baru dimulai setelah beberapa hari pasca pulang dari RSIA.

Awalnya, saya pikir normal kalau bayi tertidur ketika menyusu. Tapi lama-lama kok curiga: ini bocah kenapa sebentar banget ya durasi menyusunya. Setelah itu saya mengamati setiap kali menyusu dalam kondisi LDR, pasti ASI yang diminum Agha akan mbleber keluar. Mbleber ke mana mana. Bukan sekedar netes di sudut-sudut mulut seperti kakak-kakaknya dahulu. Jadi semacam mulut Agha tidak bisa menutup rapat ketika menyusu.

Teruskan bacanya…