Serba Serbi Kuretase

23/11/2011 § 19 Comments

Jadi, setelah kemarin menjalani kuretase. Saya ingin sekedar berbagi mengenai kuretase. Jujur, sebelum menjalaninya sendiri (mudah-mudahan hanya 1 kali kemarin saja, amiiin), saya sempat dag dig dug dan khawatir mengenai kuretase tersebut.  Yang paling membuat takut, sakit gak ya? Terus gimana nanti? Recoverynya lama enggak?

Daaan. Disinilah saya ingin berbagi. Memang sekarang masih dalam masa recovery, namun alhamdulillah sejauh ini berjalan dengan baik.

Kenapa sih musti kuretase? Well, this is my very first question yang langsung saya tanyakan begitu obgyn kemarin bilang, musti-kuret-sekarang.  Jadi, pada prinsipnya ketika ada kasus keguguran, maka dokter akan melakukan USG apakah di rahim seseorang yang keguguran tersebut masih ada sisa jaringan/embrio yang sempat terbentuk.  Jika memang terjadi keguguran, maka semuanya harus keluar, artinya rahim harus bersih kembali. Kenapa? Ya biar ngga infeksi, atau perdarahan terus-terusan. Pada kasus saya kemarin, ada sisa-sisa konsepsi sebelumnya yang masih tertinggal di dalam rahim. Berhubung bleeding juga terus berlanjut, perut masih nyeri, maka diputuskanlah untuk segera kuretase. Saat itu juga. Saat rahim sudah bersih kembali, recovery, maka kemudian akan siap untuk hamil kembali pada kesempatan berikutnya. Oiya, kemarin waktu ngobrol dengan teman yang berprofesi sebagai perawat, selain pada kasus keguguran, kuretase juga diperlukan untuk keperluan pemeriksaan karena suatu penyakit (sayang saya belum sempat mengobrol lebih detail tentang ini).

Kuretase itu sakit ngga? Howaaa. Sejujurnya, begitu bleeding semakin parah saya menyempatkan diri browsing mengenai kuretase. Sakit ngga sih. Keder duluan sebelum sampai di depan obgyn. Karena hasil browsing bahkan ada yang memilih menggunakan obat untuk mengeluarkan keseluruhan sisa-sisa konsepsi daripada melalui kuretase. Wuduh. Tapi obgyn meyakinkan saya bahwa, ngga sakit. Dan dibius total kok. Dan memang, alhamdulillah sejauh ini lancar. Pas kuretase saya benar-benar tertidur lelap. Terbangun saat kuretase sudah selesai. Jadi entah saya tidak tahu prosesnya seperti apa. Yang bikin meringis justru saat perawat membuat saluran untuk memasukkan bius lewat semacam lubang infus. Ah itu serem X_X. Waktu beberapa teman dan kakak sepupu kemarin saya kabari, mereka langsung bilang “wah kuret itu kan sakit”. Jangan takut dulu, insya Allah sekarang teknologi semakin maju, dibius total, jadi kita tidak merasakan sakitnya saat proses kuretase dilakukan.

Habis kuret, rasanya gimana? Alhamdulillah, ringan sekali. Begitu kuretase selesai dan tersadar, perut sudah jauh lebih enak.  Jika sebelumnya sekian menit terasa kontraksi lalu pendarahan, maka setelah kuretase perut tidak berkontraksi lagi. Cuma memang, pusing beberapa menit begitu terbangun dan tersadar saat bius sudah habis. Kalau memang kondisi si ibu oke, sehabis kuretase langsung boleh pulang. Oh iya, sebelumnya perawat menyuruh saya buang air kecil terlebih dahulu untuk memastikan bahwa kuretase tidak menimbulkan masalah di saluran kencing. Mengenai pendarahan, sampai hari ini, hanya tinggal flek-flek yang tidak begitu banyak. Mudah-mudahan segera bersih, dan saat kontrol 1 minggu lagi, semua sudah oke. Tetap beraktivitas biasa, hanya sebisa mungkin yang ringan-ringan terlebih dahulu. Saya sempat bertanya kepada dokter mengenai apakah ada pantangan makanan atau bagaimana, beliau bilang tidak. Biasa saja.

Kuretase mahal? Untuk urgensi masalah kesehatan ibu, kalau memang harus kuretase, saya menyarankan untuk melakukannya.  Saya kurang tahu biaya kuretase di Jakarta, karena kebetulan saat ini saya berdomisili di Tangerang dan kemarin kuretase juga dilakukan di salah 1 rumah sakit ibu dan anak di tangerang. Yang mau tahu habis berapa, japri aja ya.

Kalau memang harus kuretase, bunda harus yakin dan ikhlas. Percayakan saja pada dokter, dan sebisa mungkin memilih dokter kandungan perempuan, dan muslimah tentunya untuk yang muslim. That’s all tentang kuretase yang ingin saya bagi, mudah-mudahan bermanfaat.

Tagged: ,

§ 19 Responses to Serba Serbi Kuretase

  • fairuzdarin says:

    Cerita yang bikin aku serem: cerita orang melahirkan, cerita orang kuretase, cerita orang menyusui pas si dedeknya udah punya gigi. Jadi ngilu gitu rasane..

  • baju wanita says:

    makasih infonya …nambah pengetahuan lagi…salam kenal aja ya

  • eka felira says:

    Mbakyu…baru denger kabar njenengan…
    Innalillahi wainnailaihirojiun… semoga Allah mengganti dengan yg lebih baik ya mbak..
    #bighug🙂

  • immel says:

    kemaren baru mau japri, hamilnya berapa bulan, lihat postingan ini jadi sedih sedih gimana gitu.. semoga bundakhonsa lebih tabah, dan bersemangat hamil lagi, btw habis kuretase boleh hamil lagi berapa bulan? aq jg lagi hamil 11 minggu ini

  • marita says:

    Assalamualaikum wr wb. Bunda…pengalaman yang sama saya alami 6 bulan lalu pada usia 9 minggu calon anak ke2…jadi ingat hampir sama kisahnya kuretase…alhamdulilah kini sudah bisa hamil lagi semoga Allah gantikan yang lebih baik untuk saya dan Bunda yaaa.dan sehat selalu juga diberi kelancaran sampai persalinan nanti.Salam hangat.Wassalamualaikum

    • rina says:

      alaykumslm wr wb
      wah alhamdulillah
      smg lancar sampai persalinan ya bunda😉
      mohon doanya mudah2an segera menyusul pd waktu yang tepat🙂

  • endah says:

    semangat mbak rina, insyaAlloh mbak khonsa cepet punya adik lagi ya dan diberikan yang terbaik..mudah2n cepet sehat lagi:). kapan kapan aku dan si mas silaturahim ya mbak di dunia nyata…:)

  • Latifa says:

    aaaaaa, mbak rinduttt.. bagi saya segala hal tentang kuretase msh sgt menakutkan mbak.. dan saya berharap sangat jangan sampai mengalaminya..

    semoga dedek khonsa segera punya dedek baru lagi yaaaa…

  • d3vy says:

    assalamuaikum….
    jumat besok (27/1/2012) insyaallah saya juga akan menjalani kuretase, setelah 8 minggu mengandung ternyata jantung janin tidak berdenyut.
    rasa deg-2an takut sakit dsb-nya, maklum blom pernah operasi
    doakan lancar ya🙂

  • ratna says:

    pagi ini saya juga akan menjalani kuretase…. nervous bngt mb….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Serba Serbi Kuretase at Catatan Kecil Rina.

meta

%d bloggers like this: